25.4.11

Tanda2 Takut Kepada ALLAH SWT




Bismillahirrahmanirrahim...


"Hanyasanya takut akan Allah Taala daripada sekalian hambaNya 'alim ulama'"
(Surah Al Fathir: 28)


Abu Laits menegaskan, bahawa seseorang dinyatakan takut kepada ALLAH SWT dapat terlihat tanda-tandanya dalam tujuh macam hal seperti berikut:


1. Ia memiliki lidah yang selalu menjadikannya sibuk berzikir atau bertasbih kepada ALLAH SWT dengan membaca Al Quran dan mempelajari ilmu agama.


2. Ia memiliki hati yang selalu mengeluarkan dari dalam hatinya perasaan tidak bermusuhan, iri hati, dengki dan sebagainya.


3. Penglihatannya tidak akan memandang kepada hal-hal yang haram, tidak memandang dunia dengan keinginan hawa nafsu, tetapi ia memandanginya dengan mengambil iktibar dan pelajaran.

Sabda Rasulullah SAW: “Barang siapa memenuhi matanya dengan hal-hal yang haram, ALLAH SWT akan memenuhi matanya besok di hari kiamat dengan api neraka”


4. Perutnya, dia tidak memasukkan hal-hal haram kedalamnya, sebab yang demikian itu adalah perbuatan dosa.

Sabda Rasulullah SAW: “Ketika sesuap haram masuk dalam perut anak cucu Adam, semua malaikat di bumi dan di langit membenci dan melaknat kepadanya, selama suapan itu masih berada dalam perutnya dan kalau ia mati dalam keadaan seperti itu, maka tempatnya adalah jahanam"


5. Tangannya, dia tidak memanjangkan tangannya kearah hal-hal yang haram, tetapi memanjangkannya untuk memenuhi ketaatan.


6. Telapak kakinya, dia tidak berjalan kepada hal-hal yang haram atau kedalam kemaksiatan, tetapi berjalan di jalan ALLAH SWT dengan bersahabat atau berteman dengan orang-orang yang sholeh.


7. Ketaatannya, dia menjadikan ketaatannya itu murni dan ikhlas kerana ALLAH SWT.


Amalan-amalan yang tersebut diatas, memang tidak mudah untuk dilaksanakan, tetapi bagi orang-orang yang benar-benar mengharapkan kebahagiaan yang abadi di akhirat kelak, beban berat yang mesti dilaksanakan itu bukan lagi menjadi persoalan, meskipun ia harus merangkak sedikit demi sedikit.


Sudah tentu, untuk menanamkan rasa takut kepada Allah SWT hingga menjadi darah daging dan tertanam di dalam hati, harus terlebih dahulu membiasakan diri dengan memenuhi perintah ALLAH SWT dan menjauhi segala laranganNya. Insya Allah dengan usaha seperti itu dari hari ke hari, ketaqwaan kita akan selalu bertambah dan meningkat terus, dan ingatlah bahwasanya iman yang kita miliki terkadang bertambah dan terkadang berkurang, “al-imaanu yazdaadu wa yanqushu”, dan ketika iman kita berkurang atau menurun, maka syaitan menjadi kuat menguasai diri kita di sebabkan kerana pertolongan nafsu dan segala kesenangannya, pada saat itulah kita tertipu oleh hawa nafsu.

“Musuhmu yang paling jahat adalah nafsumu sendiri yang berada diantara kedua sisimu”


Dengan demikian bererti kita harus mempunyai modal besar dalam mengharungi hidup yang penuh dengan aneka ragam godaan syaitan dan duniawi.

ALLAH SWT berfirman: “Dan hendaklah setiap manusia memperhatikan apa yang dia ajukan untuk hari esok”


Dengan memenuhi perintah ALLAH SWT, tentu kita akan senantiasa memperbaiki diri, apa kekurangan kita? Apa kesalahan kita? Bagaimana amal kebajikan kita? Bagaimana pula amal sholeh kita? Dengan demikian, tepatlah apa yang di katakan oleh Sayyidina Umar bin Khattab r.a

“Hisablah diri kalian atau adakanlah perhitungan pada diri kalian sebelum kalian dihisab”.


Sekali lagi marilah kita adakan perhitungan, sudahkah kita penuhi perintah-perintah Allah? Dan sudahkah kita menjauhi larangan-laranganNya!



Wallahualam...




video

5 minit untuk ALLAH...




10 comments:

  1. Assalamualaikum sahabat..:)

    Moga sahabat dikurniakan kesihatan yang berpanjangan serta sentiasa dalam perlindungan~Nya..

    Bila manusia faham dan menghayati kehebatan, kekuasaaan, kegagahan, dan keadilan ALLAH maka dia akan takut kepada ALLAH. Jika senantiasa merasa diawasi ALLAH, maka dia tidak akan berani melanggar hukum-hukum ALLAH dan peraturan manusia yang tidak bertentangan dengan aturan ALLAH. Di mana pun dan pada bila masapun. Dia tidak akan sanggup menyakiti seluruh makhluk ciptaan ALLAH. Dia tidak akan sanggup berbuat mungkar dan maksiat, baik yang lahir maupun batin, kerana dia tahu keadilan ALLAH dalam membalas setiap perbuatan mungkar dan maksiat.

    ReplyDelete
  2. Waalaikumussalam sahabat :)

    Moga dirimu juga dikurniakan kesihatan yang berpanjangan serta sentiasa dalam perlindunganNya..

    Benar tu..sesungguhnya mereka yang benar2 beriman dan bertaqwa akan takut kepada ALLAH SWT.

    Firman ALLAH SWT:
    "Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu (yang sempurna imannya) ialah mereka yang apabila disebut nama Allah (dan sifat-sifatNya) gementarlah hati mereka; dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya, menjadikan mereka bertambah iman dan kepada Tuhan mereka jualah mereka berserah."
    (Surah Al Anfaal: 2)

    Tanpa iman dan taqwa manusia akan jatuh ke lembah kebinasaan...

    ReplyDelete
  3. Assalamualaikum wbt
    Setelah wafatnya Rasulullah saw, Saidina Abu Bakar r.a. telah bertindak menyelesaikan masalah riddah (murtad) yg berleluasa pada umat Islam. Setelah reda, maka ramai para sahabat r.anum. ingin mencari nafkah memulakan hidup sebagai insan biasa utk menyarai keluarga masing2. Tetapi ditegur oleh Saidina Abu Bakar r.a.`Tidakkah kalian membaca Surah AlBaqarah:193وَقَـٰتِلُوهُمۡ حَتَّىٰ لَا تَكُونَ فِتۡنَةٌ۬ وَيَكُونَ ٱلدِّينُ لِلَّهِ‌ۖ Dan perangilah mereka sehingga tidak ada lagi fitnah dan (sehingga) menjadilah agama itu semata-mata kerana Allah.
    Ini bermakna sekarang ini bukannya sedikit ulama` yang dilahirkan tetapi malangnya tidak tahu apakah tugas sebenar mereka. fatwa yang dikeluarkan hanyalah membenarkan sistem sedia ada dan melucukan! Mungkin kenyataan saya agak keterlaluan, tetapi kita mesti kenal zaman masa kini iaitu berpegang pada waqi` sebagaimana Rasulullah saw bersabda,` Allah merahmatkan seseorang yang mengenali zamannya`. Namun begitu sumpah Rasulullah saw,` Sentiasa segolongan dari umatku yang menzahirkkan kebenaran sehingga hari Qiamat, mereka berjuang atas kebenaran walhal mereka adalah orang2 yang berilmu` Riwayat Bukhari. Wallahualam

    ReplyDelete
  4. Waalaikumussalam Tajnur..

    Terima kasih atas perkongsian ilmunya..amat2 menghargai :)

    Mudah-mudahan kita menjadi umat yang menguatkan agama bukan yang meruntuhkan agama..

    ReplyDelete
  5. assalam..

    bingkisan yg baik.. trm ksh berkongsi ilmu

    ReplyDelete
  6. Waalaikumussalam Maiyah..

    Terima kasih kembali...semoga Maiyah sentiasa sihat disamping keluarga :)

    ReplyDelete
  7. SAlam kak arriani

    semoga sihat dan bahagia selalu bingkisan yang baik untuk direnungkan............

    ReplyDelete
  8. assalam..

    setuju ngan sdr abd razak.. keadaan x takut dgn takut punta rasa yg berbeza, x takut rasa keseronokan pd dunia melebihkan nafsu.. takut akan buatkan kita nmpak dan mnyedari siapa kita sbnrnya

    ReplyDelete
  9. Waalaikumussalam Atie :)

    Semoga Atie juga sihat dan bahagia sentiasa..renungan untuk diriku juga

    ReplyDelete
  10. Waalaikumussalam Maiyah :)

    Ya benar..kita cuma hamba kepada Pencipta kita yang dikurniakan agama sebagai petunjuk jalan manusia.

    Walaupun Islam sepatutnya mencakupi semua perkara, namun ramai yang hanya ambil secukup rasa.

    Ya Allah, kembalikan kegemilangan agama Islam..

    ReplyDelete