25.4.11

Tanda2 Takut Kepada ALLAH SWT




Bismillahirrahmanirrahim...


"Hanyasanya takut akan Allah Taala daripada sekalian hambaNya 'alim ulama'"
(Surah Al Fathir: 28)


Abu Laits menegaskan, bahawa seseorang dinyatakan takut kepada ALLAH SWT dapat terlihat tanda-tandanya dalam tujuh macam hal seperti berikut:


1. Ia memiliki lidah yang selalu menjadikannya sibuk berzikir atau bertasbih kepada ALLAH SWT dengan membaca Al Quran dan mempelajari ilmu agama.


2. Ia memiliki hati yang selalu mengeluarkan dari dalam hatinya perasaan tidak bermusuhan, iri hati, dengki dan sebagainya.


3. Penglihatannya tidak akan memandang kepada hal-hal yang haram, tidak memandang dunia dengan keinginan hawa nafsu, tetapi ia memandanginya dengan mengambil iktibar dan pelajaran.

Sabda Rasulullah SAW: “Barang siapa memenuhi matanya dengan hal-hal yang haram, ALLAH SWT akan memenuhi matanya besok di hari kiamat dengan api neraka”


4. Perutnya, dia tidak memasukkan hal-hal haram kedalamnya, sebab yang demikian itu adalah perbuatan dosa.

Sabda Rasulullah SAW: “Ketika sesuap haram masuk dalam perut anak cucu Adam, semua malaikat di bumi dan di langit membenci dan melaknat kepadanya, selama suapan itu masih berada dalam perutnya dan kalau ia mati dalam keadaan seperti itu, maka tempatnya adalah jahanam"


5. Tangannya, dia tidak memanjangkan tangannya kearah hal-hal yang haram, tetapi memanjangkannya untuk memenuhi ketaatan.


6. Telapak kakinya, dia tidak berjalan kepada hal-hal yang haram atau kedalam kemaksiatan, tetapi berjalan di jalan ALLAH SWT dengan bersahabat atau berteman dengan orang-orang yang sholeh.


7. Ketaatannya, dia menjadikan ketaatannya itu murni dan ikhlas kerana ALLAH SWT.


Amalan-amalan yang tersebut diatas, memang tidak mudah untuk dilaksanakan, tetapi bagi orang-orang yang benar-benar mengharapkan kebahagiaan yang abadi di akhirat kelak, beban berat yang mesti dilaksanakan itu bukan lagi menjadi persoalan, meskipun ia harus merangkak sedikit demi sedikit.


Sudah tentu, untuk menanamkan rasa takut kepada Allah SWT hingga menjadi darah daging dan tertanam di dalam hati, harus terlebih dahulu membiasakan diri dengan memenuhi perintah ALLAH SWT dan menjauhi segala laranganNya. Insya Allah dengan usaha seperti itu dari hari ke hari, ketaqwaan kita akan selalu bertambah dan meningkat terus, dan ingatlah bahwasanya iman yang kita miliki terkadang bertambah dan terkadang berkurang, “al-imaanu yazdaadu wa yanqushu”, dan ketika iman kita berkurang atau menurun, maka syaitan menjadi kuat menguasai diri kita di sebabkan kerana pertolongan nafsu dan segala kesenangannya, pada saat itulah kita tertipu oleh hawa nafsu.

“Musuhmu yang paling jahat adalah nafsumu sendiri yang berada diantara kedua sisimu”


Dengan demikian bererti kita harus mempunyai modal besar dalam mengharungi hidup yang penuh dengan aneka ragam godaan syaitan dan duniawi.

ALLAH SWT berfirman: “Dan hendaklah setiap manusia memperhatikan apa yang dia ajukan untuk hari esok”


Dengan memenuhi perintah ALLAH SWT, tentu kita akan senantiasa memperbaiki diri, apa kekurangan kita? Apa kesalahan kita? Bagaimana amal kebajikan kita? Bagaimana pula amal sholeh kita? Dengan demikian, tepatlah apa yang di katakan oleh Sayyidina Umar bin Khattab r.a

“Hisablah diri kalian atau adakanlah perhitungan pada diri kalian sebelum kalian dihisab”.


Sekali lagi marilah kita adakan perhitungan, sudahkah kita penuhi perintah-perintah Allah? Dan sudahkah kita menjauhi larangan-laranganNya!



Wallahualam...




video

5 minit untuk ALLAH...




12.4.11

Pertembungan Dua Golongan




Bismillahirrahmanirrahim...


"Dan Nabi Nuh pun membuat bahtera itu dan tiap-tiap kali sepuak dari kaumnya melalui tempat ia membina bahteranya , mereka mengejek-ejeknya. Nabi Nuh menjawab: Jika kamu memandang kami bodoh (kerana membuat bahtera ini), maka sesungguhnya kami juga memandang kamu bodoh (kerana keingkaran kamu), sebagai (balasan) ejekan kamu"
(Surah Hud: 38)


Dalam kehidupan seharian, untuk melakukan perkara yang baik, pasti akan ada tentangan dari sebilangan manusia. Tentangan itu berlaku, kerana perkara baik ini adalah perkara yang bercanggah dengan hawa nafsu.


Nafsu ini perkara yang tidak boleh berenggang dalam tubuh manusia. Ia wujud, tetapi tidak dapat dinilai dengan mata kepala. Sama seperti wujud roh, tetapi tidak dapat dilihat. Bukti kewujudan roh adalah wujudnya orang hidup dan orang mati.


Begitu jugalah nafsu manusia. Ia wujud, tetapi tidak dapat dilihat dengan mata kepala manusia. Dalil wujudnya nafsu ini adalah ada manusia yang melakukan perkara yang baik dan ada manusia yang berbuat perkara jahat. Malahan dalam diri seseorang manusia itu sendiri, kadangkala kedua-dua perbuatan ini akan berlaku. Mereka buat benda baik dan kadangkala mereka buat benda jahat.


Manusia yang hanya mengikut hawa nafsu sahaja, pasti akan terdorong untuk melakukan perbuatan jahat. Pun begitu, nafsu ini tidak boleh dibuang dari diri manusia. Tidak ada manusia yang membuang hawa nafsu. Lantaran itu kalau ada orang yang mendakwa telah membuang nafsunya, itu adalah penipu dan perkara mustahil. Tetapi, apa yang sebenarnya berlaku adalah adanya manusia yang boleh mengawal nafsunya.


Bagaimana cara untuk mengawal nafsu? Jawabnya adalah dengan menggunakan akal fikiran yang dipimpin oleh Al Quran dan As Sunnah. Sebab itu, manusia yang mengikut Al Quran dan As Sunnah adalah manusia yang berusaha mengawal nafsunya. Apabila mereka telah berjaya mengawal nafsu, ketika itulah mereka akan menjadi seorang manusia yang baik.


Dalam keadaan wujudnya manusia yang sentiasa melakukan perkara yang baik, mesti ada manusia yang mengikut hawa nafsu. Apabila itulah tindakan mereka, sudah pasti wujud pertembungan, perbalahan dan perselisihan. Pertembungan ini adalah pertembungan antara golongan yang benar dan golongan yang jahat; golongan yang mengikut hawa nafsu dan golongan yang mengawal hawa nafsu.


Melaksanakan perintah ALLAH SWT , merupakan tindakan yang bercanggah dengan kehendak hawa nafsu. Nabi Nuh a.s diarahkan oleh ALLAH SWT untuk membina kapal. Walau susah, penat, dahaga, haus dan sebagainya, malah tanpa mengetahui sebab di sebalik suruhan ALLAH SWT itu, Nabi Nuh a.s tetap patuh dan baginda meneruskan juga usaha membina kapal tersebut. Nabi Nuh a.s patuh dengan perintah tersebut kerana baginda tidak mengikut kehendak hawa nafsunya.


Pada masa yang sama wujud juga manusia yang mengikut hawa nafsunya. Mereka melihat tindakan Nabi Nuh a.s sebagai perbuatan yang sia-sia, lantas mereka memperlekehkan, malahan mereka mengatakan tindakan Nabi Nuh a.s itu adalah bodoh kerana tidak pernah dilakukan manusia yang lain.


Mereka mengatakan Nabi Nuh a.s seorang yang bodoh, sebab mengikut perintah ALLAH SWT dan melanggar kehendak hawa nafsu, walhal orang yang mengikut hawa nafsulah sebenarnya orang yang bodoh. Mereka ini bodoh kerana mereka tidak sedar bahawa mereka akan didatangkan azab oleh ALLAH SWT, ekoran keingkaran mereka terhadap perintah-Nya.


Keadaan sebegini, sebenarnya bukan hanya berlaku pada zaman Nabi Nuh a.s sahaja, malah pada zaman sekarang pun banyak berlaku kejadian sebegini.



Wallahualam...



6.4.11

Tiada Hijab Bagi Yang Teraniaya




Bismillahirrahmanirrahim...


Salah satu dari tanda-tanda akan berakhirnya dunia ialah penzaliman yang berlaku berleluasa, tidak kira golongan atasan atau bawahan, lebih-lebih lagi mereka yang berkuasa. Berlaku penzaliman dan penganiayaan terhadap sesama manusia seakan-akan tidak ada sedikitpun perasaan belas kasihan. Sedih juga mengenangkan mereka yang tidak berhati perut ini. Apakah mereka anggap ALLAH SWT boleh melupakan penganiayaan yang mereka lakukan di dunia begitu sahaja?


Dipaparkan sebuah kisah teladan zaman silam untuk sama-sama merenung hukuman ALLAH SWT terhadap mereka yang suka menzalimi orang lain. Kisah ini berlaku kepada seorang wanita Bani Israel yang tinggal di sebuah rumah yang berhampiran dengan istana raja. Oleh kerana rumahnya telah usang, maka apabila ada tetamu yang datang ke istana, pasti bertanya kepada raja tentang rumah usang tersebut. Maka terasa jatuh maruah raja tersebut hanya kerana rumah usang itu.


Maka untuk mengatasi masalah tu, raja bercadang untuk membeli rumah tersebut daripada wanita Israiliyah itu tetapi wanita itu enggan menjualkannya kepada raja kerana itulah satu-satunya harta yang dimilikinya.


Pada suatu hari, semasa wanita itu tiada di rumah, raja telah memerintahkan pengawal-pengawalnya untuk merobohkan rumah yang dianggap mencemarkan pemandangan istananya. Apabila wanita itu pulang, dia amat terkejut melihat rumahnya yang telah pun dirobohkan. Bertambah hancur hatinya apabila mengetahui bahawa orang yang mengarahkan supaya rumah itu dirobohkan ialah raja sendiri.


Wanita itu lantas menuju ke istana dan berdoa dihadapan pintu istana: “ Ya Allah, jika aku pergi, Engkau tetap hadir untuk membantu orang yang lemah dan menolong orang yang dianiaya” Kemudian ia duduk di situ sehinggalah keluar rombongan raja berserta dengan pengawal-pengawalnya merasa hairan melihat wanita itu duduk di pintu istana.


“Apakah yang kamu buat di sini?” gertak raja dengan angkuhnya.

“Aku sedang menunggu hancurnya gedung istanamu” jawab wanita itu dengan beraninya. Apabila didengar oleh raja dan pengawal-pengawalnya jawapan wanita itu, mereka hanya mentertawakannya.


Tidaklah mereka ketahui bahawa doa orang yang dizalimi sangat cepat ALLAH SWT perkenankan. Sesungguhnya ALLAH Maha Pengasih terhadap hamba-hamba-Nya, lebih-lebih lagi terhadap mereka yang dizalimi. Maka berlakulah keretakan demi keretakan pada dinding-dinding istana raja dengan tiba-tiba sehingga akhirnya robohlah keseluruhan istana raja itu. Malangnya kesemua penghuni istana tidak sedar dan mereka tidak sempat menyelamatkan diri. Maka tamatlah riwayat raja serta pengawal-pengawalnya bersama dengan kemusnahan istana yang mereka banggakan itu.


Yang paling menakjubkan dari kejadian itu, pada salah satu runtuhan dinding istana itu terdapat tulisan yang berbunyi : “Apakah kamu mengejek dan meremehkan doa, sedangkan kamu tidak mengetahui bagaimana saktinya doa itu. Panah pada waktu malam tidak pernah luput, dan ada saat dan masanya,dan masa itu juga terbatas. Dan ALLAH SWT telah berkehendak sebagaimana yang kamu lihat, maka kerajaan dan kekuasaanmu tiada sisa lagi…”


Begitulah besar ertinya doa orang yang teraniaya. ALLAH SWT terus memakbulkan doa orang yang teraniaya tanpa tangguh-tangguh lagi, sebagai balasan ALLAH SWT terhadap orang-orang yang zalim. Adakalanya ALLAH SWT tangguhkan pembalasannya di dunia bukan kerana ALLAH SWT lupa, tetapi untuk memberi masa orang yang zalim itu insaf dan bertaubat.


Firman ALLAH SWT:

Dan janganlah engkau (wahai Muhammad) menyangka ALLAH lalai akan apa yang dilakukan oleh orang-orang yang zalim, sesungguhnya Ia hanya melambatkan balasan mereka hingga ke suatu hari yang padanya terbeliak kaku pemandangan mereka, (kerana gerun gementar melihat keadaan yang berlaku). (Surah Ibrahim: 42)


Saiyidina Ali berkata: “ Awaslah dari doa orang yang teraniaya sebab ia minta haknya dari ALLAH dan ALLAH tiada akan menolak hak seseorang.”


Rasulullah SAW pernah bersabda yang diriwayatkan oleh Anas ra. Maksudnya :

“Zalim ada 3 jenis, iaitu zalim yang tidak diampunkan oleh ALLAH, zalim yang mudah diampunkan oleh ALLAH dan zalim yang tidak akan dibiarkan oleh ALLAH SWT. Adapun zalim yang tidak akan diampunkan oleh ALLAH SWT iaitu mempersekutukan ALLAH dengan sesuatu yang lain. Manakala zalim yang mudah diampunkan oleh ALLAH SWT ialah perbuatan maksiat antara manusia dengan ALLAH dan zalim yang tidak akan dibiarkan oleh ALLAH SWT iaitu menganiayai sesama manusia maka pasti akan dituntut oleh orang yang teraniaya di hadapan ALLAH SWT”


Justeru itu berhati-hatilah agar kita tidak melakukan penzaliman terhadap sesama makhluk ALLAH SWT . Kerana bukan sahaja di dunia disegerakan balasannya, bahkan kalau orang yang dianiaya menuntut di akhirat, maka bertambah-tambahlah penderitaan yang ditanggung.
Semoga kita tidak termasuk dalam golongan orang yang zalim.


Wallahualam..