24.4.10

Wilayah Di Atas Awan

.



.
.
.
p/s cuba teka dimana tempat ini??

21.4.10

Tukang Kapak Dan Munkar Nakir

.
.
Al-kisahnya seorang jutawan telah menulis satu wasiat barang siapa yang dapat menjaganya di dalam kubur setelah beliau mati nanti akan diwarisi separuh dari harta peninggalannya. Lalu ditanya pada anak-anak semua adakah mereka sanggup menjaganya di dalam kubur nanti. Lantas menjawab anak, mana mungkin kami sanggup menjagamu wahai ayah kerana pada masa itu ayah sudah pun menjadi mayat.
.
Selang keesokan dipanggil semua adik-beradiknya dan beliau berkata, "Wahai adik-adikku sekalian sanggupkah kamu menjaga akan daku setelah aku mati nanti bersama selama 40 hari di dalam kubur yang kuhias indah seperti banglo mewah ini dan aku juga akan memberi setengah daripada harta ku kepada di antara kamu yang sanggup bersamaku."
.
Adik-adiknya pun menjawab, "Wahai abangku, adakah engkau sudah gila mana mungkin manusia sanggup bersama mayat selama itu di atas bumi inikan pula di dalam tanah."
.
Lalu dengan sedih jutawan tersebut membawa diri ke kamarnya. Beliau masih bertegas dengan hajatnya yang ingin ditemani di dalam kubur nanti apabila beliau sudah mati nanti. Dipanggil setiausahanya supaya diuar-uarkan di dalam akhbar dan media akan wasiatnya itu.
.
Akhirnya sampai jugalah hari di mana jutawan tersebut kembali ke rahmatullah. Kuburnya dihias indah dan digali seperti sebuah banglo di dalam tanah yang mempunyai kemudahan harian selama 40 hari.
.
Pada waktu yang sama seorang Tukang Kapak yang sangat miskin telah mendengar akan wasiat tersebut lalu diberitahu kepada isterinya apakah dia perlu mengambil kesempatan ini untuk menjadi kaya.
.
Isterinya berkata, "Wahai suamiku, apalah sangat menjaga mayat tersebut selama 40 hari dibandingkan kerja-kerjamu di dalam hutan bertemu harimau dan hantu bajang ketika menebang kayu. Lagi pun makanan disediakan"
.
Tukang kayu tersebut dengan tergesa-gesalah ke rumah jutawan tersebut untuk memaklumkan kepada waris jutawan tersebut akan niatnya.
.
Keesokan harinya dikebumikanlah jenazah jutawan tersebut walaupun mendapat bantahan dari orang-orang yang tahu akan agama. Si Tukang Kapak tu pun ikut sekali turun ke dalam tanah bersama kapaknya.
.
Setelah tujuh langkah para hadirin meninggalkan tanah perkuburan maka datanglah Munkar dan Nakir ke dalam kubur tersebut.

Si Tukang Kapak yang tahu sedikit pasal agama menyedari akan siapa yang hadir itu pun menjauhkan diri dari mayat jutawan tersebut.

Terdetik di fikirannya bahawa sudah tiba masanya jutawan tersebut akan disoal oleh Munkar dan Nakir.
.
Tetapi sebaliknya yang berlaku, Munkar dan Nakir telah menuju ke arahnya dan lalu berkata.
"Apa yang kau buat di sini?"
"Aku menjaga mayat tersebut selama 40 hari untuk mendapat setengah harta wasiatnya"
" Apa harta yang kau ada sekarang?" "
"Aku cuma ada sebatang kapak ini sahaja untuk mencari rezeki"
"Dari mana kau dapat kapak ni?"
"Aku membelinya"
Lalu hilanglah Munkar dan Nakir di hari pertama di dalam kubur tersebut.
.
Hari kedua di tanya pula,
"Apa yang kau buat dengan kapak ni?"
" Aku menebang pokok untuk dijadikan kayu api untuk dijual"
.
Hari ketiga di tanya lagi pasal kapak tersebut.
"Pokok siapa yang kau tebang dengan kapak ni?"
'Kat hutan mana ada orang punya pokok"
"Adakah kau pasti?"
Lalu hilang lagi Munkar dan Nakir.
.
Hari ke empat ditanya lagi,
"Adakah kau potong pokok tersebut dengan kapak ini ukurannya dan beratnya sama untuk dijual?"
"Aku potong cincai-cincai je, mana boleh ukur sama rata"
Lalu hilang dan muncul Munkar dan Nakir tersebut selama 39 hari dan soalannya tetap sama berkisarkan kapak tersebut.
.
Di hari terakhir yang ke 40, datanglah Munkar dan Nakir sekali lagi bertemu dengan Tukang Kapak terebut.
.
Berkata Munkar dan Nakir , "Hari ini hari terakhir aku bersamamu buat seketika tapi aku akan bertanya pasal kapak ini" Belum sempat Munkar dan Nakir menyoal beliau, si Tukang Kapak tersebut telah melarikan diri ke atas dan membuka pintu kubur tersebut. Lalu di perhatikannya begitu ramai orang sudah menantikan kehadirannya untuk keluar dari kubur tersebut.
.
Si Tukang Kapak tersebut dengan tergesa-gesa keluar dan meninggalkan mereka semua dan sambil berkata, "Ambillah korang semua harta tersebut dan aku tidak menginginkannya lagi"
.
Sesampai di rumahnya lalu si isteri bertanya "Wahai suami ku, di manakah setengah harta peninggalan jutawan tersebut?"
.
Maka jawab si Tukang Kapak, "Aku tidak mahukannya lagi. Sedangkan harta aku yang ada kat dunia ini hanya kapak. Tapi apa yang di soal Munkar dan Nakir selama 40 hari semuanya hanya pasal kapak ini. Apa akan jadi sekiranya harta aku begitu banyak. Bagaimana dapat aku menjawabnya"
.
p/s samada kisah ini betul atau rekaan saya tidak pasti tetapi apa yg pasti ia membuat kita berfikir sejenak dan merenung perjalanan kehidupan ini..

12.4.10

Di Manakah Kita?

.
.
Entri ini bukan untuk mengkategorikan sesiapa tetapi lebih ditujukan kepada diri ini supaya dapat menilaikan tahap solat kita dan menjawab beberapa persoalan. Mengapa solat tidak membangunkan peribadi insan? Mengapa umat Islam terbiar dan tiada pembela? Mengapa umat Islam kini tiada lagi menjadi umat agung seperti dulu?
.
Golongan 1
Kita boleh lihat hari ini sudah ramai umat Islam yang tak solat, bahkan ramai juga yang tak tahu nak solat, mereka telah jatuh kafir. Imam Malik kata jatuh kafir kalau tak solat tanpa sebab. Imam Syafie kata jatuh fasik (pun masuk neraka juga) kalau ia masih yakin solat itu fardu.
.
Golongan 2
Orang yang mengerjakan solat secara zahir sahaja, bacaan pun masih tak betul, taklid buta, main ikut-ikut orang saja. Belajar solat maupun secara rasmi atau tak rasmi tak ada. Ilmu tentang solat tiada. Golongan ini tertolak bahkan berdosa besar dan hidup dalam keadaaan derhaka kepada Allah swt.
.
Golongan 3
Orang yang mengerjakan solat, bahkan tahu ilmu mengenai solat, tetapi tak boleh lawan nafsu terhadap tarikan dunia yang kuat. Jadi mereka ini sekejap solat, sekejap tidak. Kalau ada masa dan mood baik ia solat, kalau sibuk dan terkocoh kacah, ada program kenduri, pesta ria, berziarah, bermusafir, letih dan penat, maka ia tak solat. Orang ini jatuh fasik.
.
Golongan 4
Orang yang solat, kalaupun ilmunya tepat, fasih bacaannya, tetapi tak khusyuk kalau diperiksa satu persatu bacaannya, lafaznya banyak yang dia tak faham, fikirannya tak terpusat atau tak tertumpu sepenuhnya pada solat yang dilaksanakannya itu disebabkan tak faham apa yang dia baca. Cuma main hafal saja. Jadi fikirannya terus tertumpu pada dunia dan alam sekelilingnya. Fikirannya mengembara dalam solat,orang ini lalai dalam sembahyang.
.
Golongan 5
Golongan yang mengerjakan solat cukup lima waktu, tepat ilmunya, faham setiap bacaan solat, fatihahnya, doa iftitahnya, tahiyyatnya, tapi tak dihayati dalam solat itu. Fikirannya masih melayang mengingatkan perkara dunia, dek kerana faham saja tetapi tidak dihayati. Golongan ini dikategorikan sebagai sembahyang awamul muslimin.
.
Golongan 6
Golongan ini baik sedikit dari golongan yang ke lima tadi, tetapi main tarik tali didalam solat, sekali sekala khusyuk, sekali sekala lalai pula. Bila teringat sesuatu didalam solat, teruslah terbawa-bawa, berkhayal dan seterusnya. Bila teringat Allah secara tiba-tiba maka insaf dan sedarlah semula, cuba dibawa hatinya serta fikirannya untuk menghayati setiap kalimat dan bacaan didalam solatnya. Begitulah sehingga selesai solatnya. Ia merintih dan tak mahu jadi begitu, tapi terjadi jua. Golongan ini adalah golongan yang lemah jiwa. Nafsunya bertahap mulhamah (ertinya menyesal akan kelalaiannya dan cuba baiki semula, tapi masih tak terdaya kerana tiada kekuatan jiwa). Golongan ini terserah kepada Allah.Yang sedar dan khusyuk itu mudah mudahan diterima oleh Allah, mana yang lalai itu moga moga Allah ampunkan dosanya, namun tiada pahala nilai solat itu. Ertinya solatnya tiada memberi kesan apa apa.Allah belum lagi cinta orang ini.
.
Golongan 7
Golongan yang mengerjakan solat tepat ilmunya, faham secara langsung bacaan dan setiap lafaz didalam solatnya. Hati dan fikirannya tidak terbawa-bawa dengan keadaan sekelilingnya sehingga pekerjaan atau apa pun yang dilakukan atau yang difikirkan diluar solat itu tidak mempengaruhi solatnya. Walaupun ia memiliki harta dunia, menjalankan kewajiban dan tugas keduniaan seperti perniagaan dan sebagainya namun tidak mempengaruhi solatnya. Hatinya masih dapat memuja Allah didalam solatnya. Golongan ini disebut orang-orang soleh/golongan abrar/ashabul yamin.
.
Golongan 8
Golongan ini seperti juga golongan tujuh tetapi ia mempunyai kelebihan sedikit iaitu bukan saja faham, dan tak mengingati dunia didalam solatnya, malahan dia dapat menghayati setiap makna bacaan solatnya itu, pada setiap kalimah bacaan fatihahnya, doa iftitahnya, tahiyyatnya, tasbihnya pada setiap sujudnya dan setiap gerak gerinya dirasai dan dihayati sepenuhnya. Tak teringat langsung dengan dunia walaupun sedikit . Tapi namun ia masih tersedar dengan alam sekelilingnya. Pemujaan terhadap Allah dapat dirasai pada gerak dalam solatnya. Inilah golongan yang dinamakan golongan Mukkarrabin (Yang hampir dengan Allah )
.
Golongan 9
Golongan ini adalah golongan yang tertinggi dari seluruh golongan tadi. Iaitu bukan saja ibadah solat itu dijiwai didalam solat malahan ia dapat mempengaruhi di luar solat. Kalau ia bermasalah langsung ia solat, kerana ia yakin solat punca penyelesai segala masalah. Ia telah fana dengan solat. Solat telah menjadi penyejuk hatinya. Ini dapat dibuktikan didalam sejarah, seperti solat Saidina Ali ketika panah terpacak dibetisnya. Untuk mencabutnya, ia lakukan solat dulu, maka didalam solat itulah panah itu dicabut. Mereka telah mabuk dengan solat. Makin banyak solat makin lazat dirasakan, solatlah cara ia hendak melepaskan kerinduan dengan Tuhannya. Dalam solatlah cara ia nak mengadu-ngadu dengan Tuhannya. Alam sekelilingnya langsung ia tidak hiraukan. Apa yang nak jadi disekelilingnya langsung tak diambil peduli. Hatinya hanya pada Tuhannya. Golongan inilah yang disebut golongan Siddiqin. Golongan yang benar dan haq.
.
.
Jadi nilaikan sendiri dimana tahap solat kita. Sesungguhnya ibadah solat yang boleh membangunkan jiwa, membangunkan iman, menjauhkan dari yang buruk boleh mengungkai mazmumah, menanamkan mahmudah, melahirkan disiplin hidup, melahirkan akhlak yang agung ialah golongan 7, 8 dan 9 sahaja. Solatnya ada kualiti, manakala golongan yang lain jatuh pada kufur fasik dan zalim.
.
Soalan yang pertama yang akan ditujukan kepada kita di akhirat nanti ialah solat kita. Marilah bersama membaiki solat kita agar segera dapat bantuan dari Allah, agar terhapuslah kezaliman, semoga tertegak kembali daulah Islam.
.
Insya Allah...marilah kita sama bermuhasabah. Adakah solat yang kita lakukan itu telah menunjukkan kesannya dalam gerakan kita, penglibatan kita atau tanggungjawab kita sebagai seorang ahli jemaah. Adakah segalanya yang kita lakukan kelmarin, hari ini dan esok hasil dari kesan solat kita? Moga solat yang kita dirikan itu benar-benar menjadi tiang agama.
.
.
Beberapa hadith Rasulullah saw untuk diperolehi manfaatnya.
.
1. Solat adalah julung2 perintah yang diperintahkan oleh Allah swt dan solatlah pula julung2 perkara yang akan disoal pada hari hisab.
.
2. Takutilah Allah dalam perkara solat! Takutilah Allah dalam perkara solat! Takutilah Allah dalam perkara solat!
.
3. Solat adalah satu-satunya yang membezakan antara Iman dengan Syirik.
.
4. Solat adalah tanda Islam. Seorang yang bersolat dengan ikhlas dan khusyuk apabila masuk waktunya dan memberati segala rukun2nya termasuk rukun2 yg mustahab pastilah ia seorang Mukmin.
.
5. Solat adalah tiang agama Islam.
.
6. Solat menghina Syaitan.
.
7. Solat adalah jihad yang terbaik sekali.
.
8. Apabila sesuatu bencana turun dari langit orang2 yang selalu pergi ke masjid bertebaran dan terselamat.
.
9. Kalau setengah dari dosa2 besar seorang Muslim itu mencampakkannya kedalam Neraka Jahanam, maka api neraka itu tidak membakar bahagian2 badannya yang telah menempuhi bumi semasa ia sujud didalam solatnya.
.
10. Api neraka telah diharamkan keatas bahagian2 badan orang yang telah menempuhi tanah dengan perasaan hina.
.
11. Seseorang dalam keadaan sujud adalah paling dekat kepada Allah swt.
.
12. Solat adalah anak kunci ke Syurga.
.
13. Apabila seseorang berdiri dalam solat, pintu2 Syurga dibuka dan segala tabir antara dia dengan Allah swt disingkap (asalkan dia tidak merosakkan solatnya itu dengan melakukan sesuatu yang makruh)
.
14. Seseorang yang bersolat adalah ibaratnya dia mengetuk pintu rumah Allah swt dan pintu itu adalah sentiasa terbuka untuk orang yang mengetuknya.
.
15. Solat ialah Nur hati. Sesiapa yang mahu biarlah ia suluh hatinya (dengan bersolat)
.
16. Jika seseorang mahu dosa2nya diampuni Allah swt,maka hendaklah ia mengambil wuduk dengan sempurna, solat dengan khusyuk dua atau empat rakaat solat fardhu atau nafil dan kemudaian berdoa kehadhrat Ilahi, maka Allah swt akan mengampuni dosa2nya.
.
17. Syaitan takut akan seorang Muslim selagi dia mengambil berat atas solatnya tetapi apabila saja ia mengabainya maka syaitan itu menguasainya dan berharap akan berjaya menyesatinya.
.
18. Diwaktu fajar setengah orang ke masjid dan setengahnya ke pasar. Mereka yang ke masjid adalah pembawa bendera Iman dan yang ke pasar pembawa bendera Syaitan.
.
19. Solat awal waktunya adalah amalan yang paling baik.
.
20. Solat tengah malam amatlah dihargai tetapi amatlah sedikit bilangan orang yang mengerjakannya.
.
21. Solat dua rakaat di tengah malam adalah lebih berharga dari segala kekayaan di dunia ini. Kalau tidak kerana aku takut ia menyusahkan umatku, akan ku wajibkannya.
.
22. Rahmat Allah swt dicucuri keatas hambaNya yang bersolat.

p/s mohon dimaafkan salah dan silap..

9.4.10

...malang tak berbau

.
video
.
Setiap kejadian itu telah ditentukan sejak azali lagi
dan diketahuiNya sebelum masa berlakunya..
Justru itu kita perlu berpegang teguh
kepada ketentuan dan ketetapan Allah swt..
Bersyukur terhadap nikmat dan insaf
serta bersabar terhadap segala musibah..
Walaubagaimanapun, kita masih boleh berusaha
dan berdoa dengan limpah rahmatNya
Allah mampu mengubah takdir kita..
.

5.4.10

Yang Seharusnya Melekat Di Diri Kita

.
. .
Tulus
.
Tulus merupakan sifat yang paling disukai oleh semua orang. Ketulusan akan membuatkan orang lain merasa aman dan dihargai dengan kehadiran kita. Orang yang tulus tidak akan memperbodoh atau berbohong apabila berkata-kata. Sebaliknya sentiasa menyatakan kebenaran, tidak suka mengada-ngada, berpura-pura, mencari-cari alasan atau memutar belitkan fakta.
.
Prinsip tulus ialah “berkata benar walaupun pahit”. Namun begitu, adalah lebih sempurna jika sifat tulus ini digabungkan dengan kebijaksanaan. Supaya ketulusan tidak menjadi penyebab yang merugikan diri sendiri.
.
.
Rendah diri
.
Bukan rendah diri di atas kelemahan, tetapi merendah diri kerana kehebatan dan kekuatan. Inilah yang sukar dilakukan manusia . Hanya orang-orang yang berjiwa mantap mampu bersikap rendah diri. Ibarat padi yang semakin berisi semakin menunduk.
.
Orang yang bersikap rendah diri mampu mengakui dan menghargai keunggulan orang lain. Sikap seperti ini memberi akibat terhadap dua situasi.
.
Pertama, membuat orang lain yang lebih tinggi pangkatnya daripada kita untuk merasa segan dengan kita.
.
Kedua, membuat orang lain yang lebih rendah pangkatnya daripada kita untuk tidak merasa segan apabila berinteraksi dengan kita. Hebat bukan?
.
.
Setia
.
Kesetiaan merupakan satu sifat yang tinggi nilainya. Orang yang setia sentiasa dipercayai dan boleh diharapkan, selalu menepati janji, mempunyai komitmen yang tinggi, rela berkorban dan tidak berkhianat.
.
.
Berfikiran positif
.
Orang yang bersikap positif sentiasa berusaha melihat segala sesuatu dengan pandangan positif, meskipun dalam situasi yang buruk. Orang seperti ini lebih suka membicarakan kebaikan daripada keburukan orang lain, lebih suka membicarakan tentang harapan daripada kekecewaan, lebih suka mencari penyelesaian daripada berputus asa, lebih suka memuji daripada mengecam, dan sebagainya.
.
.
Selalu ceria
.
Bukankah semua orang dianugerahi wajah yang ceria. Oleh itu keceriaan tidak harus dinilai dari ekspresi wajah dan tubuh tetapi sikap dalaman (hati).Orang yang ceria adalah orang yang dapat menikmati hidup, tidak suka mengeluh dan selalu berusaha meraih kegembiraan. Dia juga mampu mentertawakan situasi, orang lain, juga dirinya sendiri. Dia mempunyai potensi untuk menghibur dan mendorong semangat orang lain.
.
.
Bertanggungjawab
.
Orang yang bertanggungjawab akan melaksanakan kewajipannya dengan bersungguh-sungguh. Andai melakukan kesalahan, dia berani mengakuinya. Ketika mengalami kegagalan, dia tidak akan mencari kambing hitam untuk disalahkan. Bahkan kalau dia merasa kecewa dan sakit hati, dia tidak akan menyalahkan siapapun. Dia menyedari bahwa dirinya sendirilah yang bertanggungjawab atas apa pun yang dialami dan dirasakannya.
.
.
Percaya kepada diri sendiri
.
Rasa percaya kepada diri sendiri memungkinkan seseorang itu menerima dirinya sebagaimana yang dianugerahkan oleh Allah swt, menghargai dirinya dan menghargai orang lain. Orang yang percaya kepada diri sendiri mudah menyesuaikan diri dengan lingkungan dan situasi yang baru. Dia tahu apa yang harus dilakukannya dan melakukannya dengan baik.
.
.
Pemaaf
.
Kebesaran jiwa dapat dilihat dari kemampuan seseorang memaafkan orang lain. Orang yang berjiwa besar tidak membiarkan dirinya dikuasai oleh rasa benci dan permusuhan. Ketika menghadapi kesulitan dia tetap tegar, tidak membiarkan dirinya hanyut dalam kesedihan dan kekecewaan.
.
.
Selalu menganggap semuanya mudah
.
Orang yang menganggap hidup ini ringan. Dia tidak suka membesar-besarkan masalah kecil. Bahkan berusaha mengecilkan masalah-masalah besar.Dia tidak suka mengungkit masa lalu dan tidak mau khuatir dengan masa depan. Dia tidak mahu memeningkan kepala dan memberi tekanan kepada diri sendiri dengan masalah-masalah yang berada di luar kemampuannya.
.
.
Empati
.
Empati adalah sifat yang sangat mengkagumkan. Orang yang mempunyai sifat empati bukan saja merupakan seorang pendengar yang baik tetapi juga dapat menempatkan diri di tempat orang lain. Ketika berlaku konflik dia akan selalu mencari jalan keluar terbaik bagi kedua belah pihak. Dia juga tidak suka memaksa pendapat dan kehendaknya sendiri. Dia selalu berusaha memahami dan mengerti perasaan orang lain.
.
.